Mempelajari bentuk dan sistem pemerintahan Negara Inggris memang menarik. Pasalnya, negara yang menjadi bagian dari Britannia Raya ini adalah contoh negara yang masih berbentuk kerajaan tetapi tidak lagi menerapkan monarchy absolute. Negara ini menjadi salah satu negara yang membawa pengaruh besar bagi peradaban di seluruh dunia.

Bentuk pemerintahan negara inggris adalah kerajaan atau monarki, sedangkan sistem pemerintahan di negara inggris menganut sistem parlementer. Jadi, kepala negara dari Negara Inggris tetaplah raja, dalam hal ini ratu, sedangkan kepala pemerintahan negara inggris dipegang oleh seorang perdana menteri. Perdana menteri inilah yang bertugas dalam hal penyelenggaraan pemerintahan.

CIRI CIRI, POKOK DAN BENTUK SISTEM PEMERINTAHAN PARLEMENTER DI NEGARA INGGRIS BESERTA KEPALA PEMERINTAHAN

Bentuk dan sistem pemerintahan negara inggris juga telah menjadi sumber inspirasi budaya dan hukum bagi banyak negara. Bahasa Inggris yang menjadi bahasa internasional juga pertama kali berkembang di Inggris. Belum lagi hukum Inggris yang menjadi pijakan dari sistem hukum yang dikembangkan di wilayah lain. Selain itu, pokok pokok sistem pemerintahan inggris juga menjadi contoh, terlebih sejak bersatunya Kerajaan Inggris dan Kerajaan Irlandia menjadi Britania Raya.

Sistem pemerintahan parlementer di inggris juga sudah banyak diadopsi oleh negara lain. Semua berkaca pada bentuk negara inggris adalah monarki namun memiliki sistem pemerintahan yang berbeda, menjadi sebuah kajian menarik yang terus dipelajari. Apalagi kedua kepala, baik negara maupun pemerintahan, sama-sama menjadi simbol yang kuat.
Informasi Seputar Bentuk Dan Sistem Pemerintahan Negara Inggris

Ciri Ciri Sistem Pemerintahan Inggris
Seperti yang disebutkan di atas, ratu adalah kepala negara dari Negara Inggris. Ratu tidak memiliki tanggung jawab atas segala keputusan yang sudah disepakati oleh kabinet, melainkan hanya menjadi simbol negara. Hal ini dikarenakan pusat dari sistem pemerintahan di inggris adalah seorang perdana menteri. Namun, kepala negara tetap dapat menjatuhkan parlemen.
Sistem parlementer di inggris berjalan dengan adanya anggota parlemen yang dipilih melalui pemilu oleh rakyat sendiri. Mereka memiliki kekuasaan sebagai lembaga legislatif serta badan perwakilan. Nantinya kabinet atau badan eksekutif akan bertanggungjawab kepada legislatif. Bila parlemen memberikan mosi tidak percaya pada menteri, maka kabinet akan menyerahkan mandat kepada kepala negara.

Bentuk dan sistem pemerintahan negara inggris memang terbuka dan demokratis. Jika dalam struktur pemerintahan inggris terdapat dua partai, maka yang akan menjadi perdana menteri sekaligus pembentuk kabinet adalah ketua partai yang memenangkan pemilu. Jika sistemnya menganut banyak partai, maka harus ada koalisi sehingga tercapai jumlah terbanyak.

Kelebihan Dan Kekurangan Sistem Parlementer

The mother of parliament’s atau induk parlementaria adalah sebutan bagi Negara Inggris. Sebab, negara inilah yang menciptakan istilah parliament workable, atau sebuah parlemen yang dipilih rakyat yang dapat mengatasi semua masalah di dalam kemasyarakatan. Sistem politik negara inggris dan konstitusinya tidak dirumuskan dalam satu berkas tertulis, namun menyebar dalam beragam hukum dan peraturan.

Kelebihan dari penerapan sistem parlemen ini adalah cepatnya sebuah kebijakan dapat diambil, sebab gesekan antara lembaga eksekutif dan legislatif dapat di minimalisasi. Selain itu, penyerahan tampuk tanggung jawab ketika membuat kebijakan publik serta pelaksanaannya jelas. Kabinet juga tidak dapat berjalan seenaknya karena ada pengawasan kuat dari parlemen.

Namun, bentuk dan sistem pemerintahan negara inggris ini pun juga memiliki kekurangan. Karena kedudukan kabinet sangat bergantung pada dukungan parlemen maka kabinet dapat dengan mudah dijatuhkan. Hal ini juga berimbas pada masa jabatan kabinet yang sewaktu-waktu berubah. Namun, jika kabinet terdiri dari anggota partai mayoritas, maka parlemen bisa mereka kendalikan dengan mudah.